Sabtu, 10 Oktober 2020 | 8:48pm

Pakistan haramkan TikTok

ISLAMABAD: Pakistan semalam mengharamkan aplikasi popular, TikTok, dalam usaha membanteras kandungan tidak bermoral.

TikTok yang dimiliki syarikat dari China mempunyai ramai pengikut daripada golongan muda di negara ini.

Ada pengguna di negara ini juga sudah menjadi bintang TikTok dengan 10 juta pengikut seperti Jannat Mirza.

Sebelum ini, pihak berkuasa sudah mengharamkan aplikasi janji temu seperti Tinder dan Grindr.

Selain itu, kerajaan mengancam untuk menutup YouTube.

Pihak Berkuasa Telekomunikasi Pakistan mendakwa TikTok gagal untuk mematuhi dua amarannya bagi menyekat kandungan yang tidak bermoral dan lucah.

"Aplikasi itu gagal sepenuhnya mematuhi arahan, oleh itu, arahan dikeluarkan untuk menyekat aplikasi TikTok di negara ini", kata PTA dalam satu kenyataan.

Rakyat Pakistan tidak dapat mengakses aplikasi itu pada Jumaat malam.

Penasihat media digital Perdana Menteri Imran Khan, Arslan Khalid, sebelumnya mendakwa 'eksploitasi, objektifisasi & seksualisasi gadis-gadis muda di TikTok' menyebabkan sakit kepada ibu bapa.

Awal minggu ini, Mirza menjadi yang pertama di Pakistan mencapai 10 juta pengikut, dengan klip bibir dan gerakan perlahan antara kandungannya.

"TikTok adalah sumber hiburan utama bagi rakyat Pakistan kelas bawah dan menengah, serta warga negara buta huruf yang merangkumi separuh populasi kerana berdasarkan video dan mudah digunakan," kata Usama Khilji, seorang aktivis hak digital, yang mengatakan larangan itu melanggar undang-undang kebebasan bersuara. - AFP

Berita Harian X