Rabu, 23 Februari 2022 | 4:08pm
Farahdhiya tidak sanggup melihat ada penyanyi melakukan gimik sehingga memalukan dan memperbodohkan diri.
Farahdhiya tidak sanggup melihat ada penyanyi melakukan gimik sehingga memalukan dan memperbodohkan diri.

'Elak gimik, tak nak nampak bodoh' - Farahdhiya

KUALA LUMPUR: Tidak gemar gimik murahan, penyanyi seksi, Farahdhiya, 37, elak melakukan perkara yang boleh menampakkan kebodohan diri demi meraih perhatian single baharu berjudul Tewas.

Mula bertapak dalam dunia nyanyian sejak berusia 18 tahun, Farahdhiya mengakui, dia lebih percaya kepada kualiti lagu dan pemasaran bagus boleh melonjakkan sesebuah karya.

"Saya tidak mahu menggunakan pendekatan gimik keterlaluan seperti dilakukan segelintir penyanyi untuk mempopularkan lagu.

"Jadi, tiada sebarang gimik dilakukan untuk single Tewas, sebaliknya saya percaya kepada kualiti lagu dan teknik pemasaran.

"Saya tidak gemar gimik murahan. Ada kala saya tidak sanggup melihat penyanyi lain melakukan gimik sehingga memalukan dan memperbodohkan diri.

"Saya tidak perlukannya. Jika hendak keluarkan lagu, keluarkan sahaja tanpa apa-apa gimik," katanya kepada BH Online.

Single Tewas ciptaan sepenuhnya Pown Hasril, Karim Karam, Otromen, Nass dan DL.

Namun, kali ini, penyanyi berdarah kacukan Melayu-Inggeris yang cukup dikenali dengan genre lagu balada itu tampil dengan kelainan apabila memilih genre Elektronic Dance Music (EDM).

Lebih istimewa, katanya, single Tewas disampaikan dalam tiga bahasa iaitu Melayu, Inggeris dan Korea. Malah, menampilkan penyanyi rap dari Korea Selatan, Denis.

Farahdhiya mempertaruhkan single baharu, Tewas disampaikan dalam tiga bahasa dan menampilkan penyanyi rap dari Korea Selatan, Denis.
Farahdhiya mempertaruhkan single baharu, Tewas disampaikan dalam tiga bahasa dan menampilkan penyanyi rap dari Korea Selatan, Denis.

Farahdhiya yang pernah popular menerusi lagu Bertakhta Di Hati yakin kemampuan single Tewas, namun, tetap memerlukan publisiti dan promosi yang bagus bagi membolehkannya diterima.

"Setiap kali menghasilkan lagu baharu, tidak kisah bakal meletup atau sebaliknya, saya sentiasa ada keyakinan terhadap lagu yang dinyanyikan.

"Bagi saya, jika sesebuah karya tidak meletup bukan sebab tidak cukup sedap atau bagus.

"Mungkin berpunca dari segi publisiti dan promosi. Seperti saya katakan, saya sangat yakin dengan single Tewas kerana ia adalah karya yang bagus.

"Justeru, saya amat berharap single Tewas mendapat sokongan peminat," katanya.

Berkongsi mengenai single Tewas, Farahdhiya berkata, dia jatuh cinta kali pertama mendengar demo lagu berkenaan dan terus dan bersetuju merakamkannya.

"Peminat mengenali saya tahu genre lagu yang biasa saya bawakan adalah balada. Jadi, ini adalah perkara baharu dan saya sangat seronok.

"Bagi saya, kita perlu mengikut peredaran zaman kerana lagu berentak ini sekarang jadi pilihan pendengar.

"Kali pertama mendengarnya, saya terus suka dan bersetuju. Ini kerana saya sukakan melodi yang 'catchy' dan menjadi cita rasa pendengar generasi sekarang.

"Lagi pula, genre muzik EDM bukanlah asing kerana saya sendiri pernah mempersembahkannya pada zaman sekolah," katanya.

Sementara itu, berkongsi perkembangan kerjaya lakonan, Farahdiya berkata, jadual lakonan semakin padat selepas aktiviti seni kembali dibenarkan beroperasi selepas pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP).

"Sejak dibenarkan bekerja semula pada tahun lalu, jadual nyanyian dan lakonan sentiasa padat. Selain sibuk menjayakan persembahan korporat dan makan malam, tawaran lakonan juga tidak berhenti.

"Memang saya agak sibuk, namun, sekarang fokus saya pada single Tewas. Ada juga beberapa drama termasuklah Roti Cicah Susu yang bakal ditayangkan, tidak lama lagi.

"Saya juga terbabit dengan drama penstriman Viu. Saya bersyukur kerjaya seni berjalan lancar," katanya.

Berita Harian X