Rabu, 30 September 2020 | 2:55pm
Twitter berkata, ia tidak melarang memberi amaran mengenai apa yang berlaku yang dapat diperoleh dari ciapan awam. - Foto AFP
Twitter berkata, ia tidak melarang memberi amaran mengenai apa yang berlaku yang dapat diperoleh dari ciapan awam. - Foto AFP

Perkhidmatan pemantauan tidak melanggar larangan pengawasan - Twitter

SAN FRANCISCO: Twitter semalam mengatakan bahawa perkhidmatan yang diguna oleh polis untuk memantau ciapan, memberi amaran mengenai protes keadilan sosial dan banyak lagi, tidak melanggar larangan platform kerana digunakan bagi tujuan pengawasan.

Twitter mempertahankan untuk membenarkan perkhidmatan Dataminr, memanfaatkan aliran ciapan awam untuk mengirim amaran kepada polis atau agensi pemerintah lain mengenai rancangan untuk tunjuk perasaan atau ketidakpatuhan awam, seperti yang terbabit dalam gerakan Black Lives Matter.

"Twitter melarang penggunaan perkhidmatan pemaju kami untuk tujuan pengawasan. Periode," kata seorang jurucakap syarikat yang berpusat di San Francisco sebagai balasan kepada pertanyaan AFP.

"Kami melihat manfaat sosial dalam data awam Twitter digunakan untuk pemberitahuan berita, sokongan responden pertama, dan bantuan bencana."

Pendirian itu itu menimbulkan perdebatan mengenai apa sebenarnya pengawasan.

Dataminr adalah perkhidmatan pemantauan media sosial yang menggunakan kecerdasan buatan untuk menyisir platform seperti Twitter untuk kata kunci yang ditentukan pengguna.

Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, Dataminr telah memberi amaran kepada pelanggan kerajaan yang merangkumi ciapan di Twitter yang memuat pesanan mengenai rancangan tunjuk perasaan atau di mana aktivis menyekat jalan-jalan, menurut laporan Wall Street Journal yang mendakwa melihat salinan amaran melalui e-mel.

Perkhidmatan Dataminr yang dinamakan "First Alert" memberi tahu responden pertama mengenai peristiwa kritikal apabila ia berlaku, meminimumkan masa tindak balas dan membolehkan mereka bertindak dengan cepat dan yakin," menurut catatan di laman web syarikat.

"First Alert" bergantung pada ciapan awam dan dibuat dengan input dari ciapan. Kawalan dibuat untuk mematuhi dasar Twitter terhadap pengawasan, menurut platform media sosial itu.

Twitter berkata, ia tidak melarang memberi amaran mengenai apa yang berlaku yang dapat diperoleh dari ciapan awam.

Protes dan perbincangan mengenai gerakan Black Lives Matter adalah topik utama di Twitter.

Makluman ancaman yang dapat membuatkan orang keluar dari bahaya atau membantu memberi sokongan kepada responden pertama dapat memusatkan perhatian pada lokasi tertentu, seperti taman atau sekolah, dan apa yang berlaku, menurut Twitter.

Twitter berkata, ia telah mengaudit rangkaian produk Dataminr dan mendapati tidak melanggar larangan pengawasannya.

"Kami secara proaktif mempertahankan dasar kami untuk memastikan pelanggan mematuhi dan akan terus berbuat demikian," kata jurucakap Twitter.

"Kami secara konsisten mempertanggungjawabkan standard yang ketat, termasuk audit pihak ketiga terhadap produk dan perkhidmatan utama seperti Dataminr." - AFP

Berita Harian X