Ahad, 10 Januari 2021 | 4:36pm

Lima ditahan miliki senjata api buatan sendiri di Baling

BALING: Dua beradik antara lima lelaki yang ditahan dalam dua serbuan kerana memiliki senapang angin dan senjata api buatan sendiri di sekitar Kuala Ketil, dekat sini pada Rabu lalu dan semalam.

Ketua Polis Daerah Baling, Superintendan Shamsudin Mamat berkata dalam serbuan pertama, dua beradik itu masing-masing berumur 34 dan 43 tahun ditahan di sebuah rumah di Kampung Bukit Pak Kuning, Kuala Ketil pada 4.30 pagi, 6 Januari lalu berdasarkan maklumat awam.

"Dua lelaki ini berada dalam rumah itu dan hasil pemeriksaan lanjut polis menjumpai selaras senapang patah buatan sendiri bersama dua butir peluru dan satu laras senapang angin buatan sendiri bersama 22 biji 'bearing' warna perak.

"Polis turut menemukan dua unit magnet, dua bentuk udi dipercayai untuk membuat senapang, satu unit pemotong dan satu unit alat pencuci senjata," katanya pada sidang media, hari ini.

Katanya, hasil soal siasat kedua-dua suspek, polis kemudian menahan tiga lelaki warga Thailand berumur 36 hingga 46 tahun di kawasan ladang di Padang Ragut, Bukit Pak Kuning, Kuala Ketil pada 12 tengah hari, semalam.

Shamsudin berkata, selepas menahan ketiga-tiga suspek, polis menjumpai tiga laras senapang buatan sendiri di tiga rumah kongsi di ladang tersebut pada pukul 3 hingga 5.20 petang.

Menurutnya, kelima-lima suspek yang saling mengenali antara satu sama lain itu disyaki menggunakan senapang berkenaan untuk memburu haiwan secara haram di hutan di sini.

Dua beradik itu direman mulai Rabu hingga 15 Januari ini manakala tiga warga Thailand itu direman 14 hari bermula hari ini. Kes disiasat mengikut Seksyen 8 Akta Senjata Api Penalti Lebih Berat 1971; Seksyen 36 Akta Senjata 1960; dan Seksyen 15(1) Akta Imigresen 1959/1963. – BERNAMA

Berita Harian X